Apakah Wales Memiliki Rencana B?

[ad_1]

Siapa pun yang telah menonton Wales sejak Warren Gatland dan Shaun Edwards mengambil alih sisi rugby Welsh pada akhir 2007 pasti terkesan dengan apa yang telah mereka lakukan. Mereka mengambil sisi yang, hanya beberapa bulan sebelumnya, telah tersingkir dari Piala Dunia Rugby 2007 di tahap kolam renang oleh rugby relatif kecil Fiji dan membawa mereka ke gelar Grand Slam, mengalahkan semua sebelum mereka.

Sejak itu mereka telah berkompetisi dengan baik melawan Afrika Selatan dan Selandia Baru sebelum menjadi satu-satunya tim belahan bumi Utara yang mengalahkan salah satu trinasi di International Musim Gugur '08 ketika mereka mengalahkan Australia.

Sebagian besar keberhasilan ini didasarkan pada rencana permainan yang kuat dan terstruktur dengan baik dari jenis yang Gatland dan Edwards buat ketika mereka bekerja bersama di London Tawon beberapa tahun sebelumnya – salah satu tim pembinaan paling sukses dalam sejarah klub rugby Inggris , memenangkan Guinness Premiership beberapa kali serta Piala Heineken yang didambakan.

Namun ada kekhawatiran bahwa ada sedikit hal lain untuk permainan rugby Wales selain kekuatan dan struktur. Melawan Inggris Wales 'ditemukan' oleh taktik yang dirancang untuk menetralkan kekuatan Welsh. Wales terbukti terlalu kuat pada akhirnya dan Warren Gatland meyakinkan penggemar setelah itu bahwa ada rencana B tetapi ia ingin membuktikan suatu poin kepada para pemainnya bahwa permainan kekuasaan mereka dapat mengambil alih siapa pun.

Namun permainan Perancis di paris telah menunjukkan kita sebaliknya. Seperti permainan Inggris, Prancis menyerang kepala permainan Welsh, dan dengan lebih sukses. Mereka menghancurkan pemain belakang, menyerang taktik Welsh dengan hanya memasukkan beberapa jenasah ke dalam rucks dan membela saluran seperti hidup mereka bergantung pada itu – dan mendapat kemenangan.

Sementara Wales, meskipun memiliki permainan yang buruk, masih ada di akhir yang harus lebih oleh keberuntungan daripada penilaian.

Yang menjadi perhatian adalah bahwa tidak pernah gaya bermain berubah. bola terus-menerus ditendang ke belakang menyerang 3, saluran terus-menerus dijalankan dan rucks masih berada di bawah pemain berkomitmen bijaksana. Yang dibutuhkan permainan adalah perubahan arah, tetapi tidak ada.

Bagian dari masalah adalah bermain pribadi. Stephen Jones, Jamie Roberts, dan Tom Shanklin semua pemain internasional yang layak – tetapi mereka terlalu mirip untuk bermain dalam lini belakang bersama – semua 3 suka untuk meluruskan garis, ada kurangnya kreativitas.

Pada akhirnya, Gatland benar-benar melemparkan Gavin Henson dan James Hook, 2 bakat yang sangat kreatif, tetapi itu adalah kasus yang terlalu terlambat.

Ada kekhawatiran nyata di Wales bahwa tidak ada rencana B, dan pada bukti saat ini tampaknya memang demikian. Tapi Warren Gatland adalah pelatih kelas dunia jadi saya yakin dia sadar akan masalah ini dan mengerjakannya sekarang.

[ad_2]

 Akankah Inggris Lions Just Be & # 39; Tim Wales & # 39 ;?

[ad_1]

Pelatih kepala Lions Inggris adalah Ian McGeechan, seorang Skotlandia yang, sampai beberapa hari yang lalu, yang bertanggung jawab atas London Wasps. Tapi di bawahnya pelatih rugby Welsh Warren Gatland, Sean Edwards, Rob Howley, dan Craig White semua melakukan tur bersama the Lions.

Dengan Wasps dan Wales memainkan pola permainan yang sama (dan mungkin dengan Gatland adalah mantan pelatih Wasps, Edwards masih melatih di sana dan Howley bermain bersama mereka) ada Lions Inggris yang memainkan rugby yang sama.

Hingga musim ini yang pasti jauh dari kekhawatiran bagi siapa saja. Musim lalu Wales berbaris ke Grand Slam di 6 negara sementara Wasps memenangkan final Guinness Premiership lagi. Namun waktu berubah dan tim pelatih kurang sukses, dengan Wasps berjuang di Guinness Premiership dan Wales menyelesaikan posisi ke-4 di 6 Nations.

Melihat skuad Anda harus mengasumsikan bahwa Lions akan sangat banyak mengikuti gaya bermain langsung yang disukai oleh Wales dan Wasps. Kedua tim bermain rugby sangat konfrontatif, memukul keras di pinggiran dan garis gawang, dan menggelegar dalam pertahanan.

Wales terutama memberikan perlindungan yang sangat sedikit untuk scrumhalf mereka pada saat istirahat, lebih memilih untuk mempertahankan kedepan mereka sebagai pelari yang tersebar di taman – ini menunjukkan bahwa 9 kuat dibutuhkan – seseorang seperti Mike Phillips, Ospreys dan Wales scrum half yang dibangun lebih banyak seperti flanker dari 9.

WL

The British Lions terlihat seperti mereka akan memainkan semacam rugby yang telah kita lihat Wales, Munster dan Tawon bermain – langsung, kuat, tanpa kompromi – bagaimana Afrika Selatan memainkan rugby mereka. Apapun yang akan mereka lakukan cukup baik hanya waktu yang akan memberi tahu, tapi satu hal yang pasti – akan ada beberapa hits besar di luar sana!

[ad_2]